Kasih, Relakan Ku Pergi 12

Bab 12


“Cantik budak tu Azlan. Exquiste! I dapat faham kenapa you boleh jatuh hati dengan dia.”

“What are you talking about.” Azlan tiba-tiba meninggikan suaranya.

Sharifah Alawiyah tersenyum melihat reaksi Azlan.

“Budak perempuan yang bernama Ita tadi.”

Kenapa dengan dia? Azlan masih mahu berselindung. Tidak siapa sepatutnya tahu apa yang bersarang dalam hatinya.

“Azlan….. jangan berpura-puralah, Azlan.. You nak menipu siapa? I atau diri you sendiri?" Kata Sharifah Alawiyah.

Sharifah Alawiyah sesungguhnya seorang yang tidak suka berselindung. Dia cakap sahaja apa yang dia ingin katakan.

Azlan pun terpaksa akur dan terpaksa mengaku sahaja.

“Apa yang you maksudkan ni. You ni memandai-mandai pulak. I pun belum tahu sebenarnya dalam sini.” Azlan menunjukkan jarinya ke arah jantungnya.

“Tetapi reaksi you sudah nampak jelas. “

“Maksud you semua orang dapat baca reaksi I tadi.”

“Not really. I aje yang dapat baca. Suddenly you pegang tangan I tanpa sebab. Bila di sebut nama Ita, You and I know we are not in that type of relationship. You tension semacam. You cengkam kuat tangan I. Sakit tau. Kalau iye pun cemburu…..”

“Entahlah Sherry, I baru jumpa dia dua kali seumur hidup I. I tak sangka I akan menjadi begitu cemburu melihat dia dan Brahim begrurau senda tadi. “

Sherry membulatkan matanya tanda baru memahami tindakan Azlan.

“Oh. Dah lama memerhatikan mereka tadi. I tak perasan pun.”

"I ingat dia single and still available, I tak tahu pulak dia dan Brahim tu ada apa-apa hubungan. “

“Brahim? Brahim yang mana satu.”

“Macam hero hindustan tu. “

“Oh Yang handsome tu.”
Azlan mengangguk kepalanya . Dia tidak sangka Brahim sudah mendahuluinya. Padahal semasa dia mengajak Ita balik hari itu, tiada pun sebarang reaksi daripada Brahim. Kenapa Brahim sendiri tidak hantar teman wanitanya balik, biar sahaja Azlan ajak Ita balik. Tidak menunjukkan bahawa dia cemburu?  Kalau Azlan tahu Ita dan Brahim merupakan pasangan kekasih, dia tidak akan mengajak Ita keluar bersamanya. Azlan rasa malu dengan dirinya sendiri. Sebab itu dia memegang tangan Sherry sebentar tadi. Supaya mereka tidak salah sangka dengan dia. Rupanya Ita dan Brahim berpasangan selama ini. Nasib baik ada Sherry. Kalau tidak macamana dia hendak kawal perasaanya dari diketahui mereka semua.

“Yang perempuan satu lagi tu siapa? The one who so sweet and Lovely.”

“I don’t really know he., Tadi Asri introduced her as Noni, Noni tu kawan Ita.”

“She is very feminine. The other guy, who is he?” Sharifah Alawiyah  bertanya mengenai Asri dengan penuh minat.

"Which other guy? Oh! Yang seorang lagi tu, Asri, engineer I di pejabat.”

"Boyfriend Noni?"

Sharifah Alawiyah cuba mengorek tentang pemuda berambut panjang, berkulit sawo matang, berwajah tampan dan berseri, bermata redup. Wajah seorang jejaka melayu yang sebenar. Sharifah Alawiyah bayangkan beginilah ketampannya pahlawan melayu zaman Hang Tuah. Gagah perkasa, Begitu tenang dan baik hati.

“Rasanya tidak. Tetapi I tak tahu sebenarnya sebab I jarang di Pejabat Putrajaya.”

“You sudah begitahu ke Ita perasaan you.”

“Sherry , you must be kidding. I baru jumpa dia dua kali!”

“Kan you and I dah agree, kalau she or he is our Mr or Miss right you will know straight away. You lupa ye?

Azlan diamkan diri, realiti bukan semudah angan-angan.

“Tengok jealousnya bukan main lagi.” Sherry memicit-micit tangannya yang dicengkam kuat oleh Azlan tadi.

“ Sorry, Sherry, I didn’t mean to hurt you.”

Mereka berdua sedang berada di luar TGV, menunggu masa untuk masuk ke cineplex. Azlan telah membelikan dua buah kotak besar pop corn dan botol air mineral.

Tidak lama kemudian, panggung di buka untuk pertunjukkan pukul 1.30 tengahari. Azlan dan Sharifah Alawiyah mula berjalan masuk ke dalam.

“Itu dia kawan-kawan you tadi,” kata Sheery, Tangannya menunjukkan ke arah Brahim, Asri, Ita dan Sherry. Di tangan mereka juga terdpat beberapa kotak pop corn dan minuman. Azlan terus menarik tangan Sharifah dan mengarah dia untuk masuk ke dalam cineplex. Dia tidak mahu melihat Brahim dan Ita lagi. Di dalam cineplex, Azlan dan Sharifah duduk di kawasan tengah, Sherry suka begitu, lagi besar lagi bagus.

Walau pun tidak mahu melihat mereka yang berempat tadi, ekor mata Azlan masih lagi mencari dan memastikan di mana kedudukan mereka di dalam panggung wayang itu. Mereka berada tiga baris di belakang baris tempat duduk dia dan Sherry.

Azlan rasa perasaan  cemburunya kian membuak-buak, walaupun dia cuba mengawalnya. Sepatutnya dia yang duduk bersama dengan Ita, bukan Brahim. Kenapa dia boleh terlambat? Dia boleh bayangkan kemesraan Ita dan Brahim. Bila Ita tesenyum kepada Brahim, mesti kelihatan lesung pipit dalam di pipinyanya. Azlan yang sepatutnya memegang tangan Ita semasa menonton, bukan Brahim..

Syukur tempat duduk mereka di belakang daripada tempat duduk Azlan dan Sharifah Alawiyah. Ita mahu melepaskan rindunya pada Azlan. Buat kali ini sahaja. Selepas ini dia tahu di mana kedudukannya, dia akan cuba sedaya upaya untuk melupakan Encik Azlan.

Azlan tidak tahu yang Ita telah memberi laluan untuk Noni duduk di sebelah Brahim. Ita menyuruh Asri masuk barisan tempat duduk, diikuti oleh dirinya, kemudian Noni dan akhir sekali Brahim. Noni mulanya segan, tetapi mengikut sahaja. Memang itu yang Brahim harapkan. Brahim bertekad untuk berbuat sesuatu agar perasaannya dapat di sampaikan kepada gadis idamannya. Apabila lampu cineplex di padam, keadaan menjadi samar-samar, cahaya yang ada hanyalah dari skrin di hadapan mereka. Brahim meletakkan tangannya di atas tempat alas tangan kerusi tersebut. Tangannya terbuka. Brahim kemudiannya memandang seraut muka yang sering menganggu tidurnya itu. Mata gadis yang lembut itu membalas pandanganya kembali. Mengerti apa yang Brahim cuba beritahu kepadanya. Gadis itu kemudiannya meletakkan tangannya yang halus dan lembut di dalam tangan Brahim. Berahim memberikannya senyuman. Gadis itu juga membalas senyumannya malu-malunya.

“Fiuh!.. Lega. Dia tidak bertepuk sebelah tangan.” Kata hati Brahim.

Mereka bergenggaman tangan seketika. Seketika yang penuh mesej dan amat bermakna. Kemudian Brahim melepaskan tangan yang halus dan lembut itu. Kini masing-masing telah faham. Noni terus tersenyum. Cerita yang di skrin besar tidak seindah cerita di hati mereka buat masa itu.

Ita pula asyik memandang Azlan dan Sharifah yang asyik berbual bersama, berbisik-bisik., kepala mereka berdua didekatkan ketika mereka berbisik-bisik dan berbual. Ita tidak langsung mengikuti jalan cerita yang sedang di mainkan di hadapannya. Dia asyik menghukum dirinya sendiri. Mengingati kenangan manis yang dilaluinya bersama Azlan dan melihat Azlan dengan Sherry di hadapan matanya sendiri. Kenapa dia boleh jadi begitu bodoh. Baru dua kali bertemu Azlan, dia sudah terlebih perasan. Ita teringat semasa dari dari Taman Wetland tempoh hari, Ita bertanya ke pada Noni yang balik awal dan meninggalkan dia dipejabat. .

“Kenapa kau tinggalkan aku tadi?”

“Sahaja……, aku harap Encik Azlan ajak kau balik. Tadi Encik Azlan yang ajak kau balik kan? “

“Oh! Kau saja nak kenakan aku ye? Nasib baik Encik Azlan yang ajak aku balik. Kalau Abang Brahim yang ajak aku balik tadi? Melopong kau.” Kata Ita. Noni pun senyum.

“Kau patutnya berterima kasih dengan aku, Bukannya pulak marah dengan aku. Tengok tu muka kau. Macam bulan jatuh ke riba.”

Ita cuma tersenyum. Hatinya gembira dapat bersama dengan Azlan. Walaupun dia tidak tahu kenapa Azlan mengajaknya keluar bersiar-siar petang itu. Tetapi dia tidak mahu menaruh harapannya yang terlalu tinggi. Tetapi memang dia sungguh gembira hari itu bersama Azlan.

Memang benar naluri hatinya, dia seharusnya tidak menaruh harapan yang tinggi terhadap orang seperti Encik Azlan. Hari ini harapannya musnah apabila terserempak dengan Azlan dan kekasihnya. Ita terus menerus menghukum dirinya. Gadis pasangan Azlan sungguh jelita. Memang sama cantik sama padan. Mereka sekufu.

“Siapa dia Rozita Ahmad………..? seorang anak yatim piatu, seorang kerani tapak bina.” Ita merobek-robek hatinya sendiri sepanjang tayangan wayang berjalan. Biarlah…., selepas ini dia akan cuba melupakan Azlan. Azlan bukan miliknya pun.

Entah bagaimana jalan cerita di skrin hadapan pun Ita tidak pasti. Dia cuma nampak dirinya yang daif, Azlan dan Sharifah Alawiyah. Selalunya Ita bukan gadis yang penyedih. Tetapi kali ini dirinya betul-betul terpukul dan terduduk. Kenapa dia harus begitu kecewa dengan seseorang yang baru 2 kali di temuinya?  Sebelum ini dia tidak mengenali langsung Azlan, tetapi nyata Azlan mampu membuat dia begitu sedih dan kecewa. Tidak boleh jadi macam ini.  Ita tidak mahu hidup bergantung dengan sesiapa.  Dia seharusnya keluar dari kancah derita itu.

Agaknya Asri seorang yang mengikuti perjalanan cerita yang di skrin perak tersebut. Dia terbahak-bahak seorang dirinya. Kawan-kawannya yang lain cuma mendiamkan dirinya.

“Lantak dengan mereka.” Kata hati Asri. Sekali sekal dia mencuri pandangan ke hadapan, melihat belakang kepala Sharifah Alawiyah. Melihat mata hitam Sharifah Alawiyah mengingat dia kepada hikayat 1001 yang sering di bacanya dahulu. Agaknya macam ni rupa Puteri Sherizad. Tetapi pemerhatiannya terhadap Sharifah Alawiyah tidak lama, kerana dia kembali menumpukan perhatiannya ke skrin wayang untuk mengikuti cerita selankutnya..

Setelah tamat tayangan wayang tersebut, Azlan sengaja melambatkan diri untuk keluar dari cineplex tersebut. Dia tidak mahu bertembung mata dengan Berahim dan Ita lagi. Akhirnya dia bangun juga kerana lampu panggung sudah di nyalakan dan tinggal sedikit orang yang masih tinggal di dalammnya. Dia berjalan keluar barisan kerusi di ikuti oleh Sherry. Apabila dia menoleh ke belakang, mereka berempat sudah tiada lagi. Dia lega tetapi hampa. Sherry cuma memerhatikan gelagat Azlan dan mengeleng-gelengkan kepala. Sahabat barunya ini rupanya telah jatuh cinta.

*********************************************

Datin Azmah, auntie Suzie dan Mak cik Maimoon sedang berbincang tentang kejayaan mereka untuk mejodohkan Azlan dan Sharifah Alawiyah.

“Macamana Datin. Azlan ada ke cakap apa-apa selepas bertemu dengan Sherry?” Tanya Auntie Suzi.

“Macamana Kak Azmah?”

“Tak tahu lah Maimoon. Semenjak balik dari keluar dengan Sherry. Azlan diam aje. Murung aje. Tak banyak bercakap pulak. Cuma cakap soal business aje dengan Dato.”.

“Suzie, Sherry pula macamana?”

“Sherry tidak banyak komen pun. Cuma sekarang ni macam orang berangan aje.” Kata Auntie Suzie.

“Agaknya masing-masing sudah berkenan kot? Telah Maimoon.”

“Akak nak cakap pun tak tahulah Maimoon. Kalau berkenan, takkan Azlan macam tu.”

“Ada ke mereka keluar lagi lepas tu?”

“Tak ada dengar-dengar pun. Lagipun sekarang ini kan mereka sibuk dengan kerja.”

Sherry sibuk sangat sekarang ini. Dia ada projek besar untuk diselesaikan.” Terang Auntie Suzie.

“Mungkin sebab itu mereka tak keluar sama lagi, sebab sibuk kot.” Mak cik Maimoon cuba menjelaskan keadaan, kenapa Azlan dan Sherry tidak lagi keluar bersama.

"Anak kau macamana Maimoon, Akak dengar sudah rapat dengan anak Dato Tajuddin.”

“ Begitulah Akak, . Budaknya cantik Datin. Mus tu pun tak habis-habis asyik cerita padal Elly tu. Asyik keluar bersama aje. Dinner sana, dinner sini.” Kata Maimoon. Kembang kempis hidungnya bangga kerana anaknya dapat mengorat anak orang kenamaan juga.

Azmil yang sedang menonton Televisyen di ruang tamu, meluat tengokkan gelagat Maimoon.

“Kenapalah Mummy tak nampak how pretentious nya mak cik Maimoon ni. Berlagak sangat. Just because Datin Azmah sepupunya.” Azmil bukan hendak mengkelas-kelaskan orang. Tetapi lagak Maimoon tu melebih lagak Datin. Padahal suaminya pun bukan orang kenamaan, cuma bekerja dengan Syarikat Dato Azman. Sebelum dia nak termuntah dengan gelagat Mak cik Maimoon, lebih baik dia angkat kaki. Azmil pun terus keluar mencapai basikalnya. Dia keluar mencari kawan-kawannya yang tinggal di Presint 8.


“Bilanya anak Maimoon nak kawin dengan anak Datuk Tajuddin tu?”

“Tak tahu lagilah Kak. Nanti ingat nak ajak Dato dengan akak sekali pergi meminang.

Boleh kata Datin , apa salahnya.

Auntie Suzie cuma melihat aje gelagat mak cik Maimoon. Dia kurang senang dengan gelagat Maimoon yang suka berlagak.   Dalam semua hal dia tidak mahu kalah.  Tetapi Datin padanya seorang yang ramah dan baik hati. Tetapi dia begitu percayakan Maimoon. Orang macam Maimoon ni kaki bodek dan suka bangga diri. Kenapa Datin terlalu menaruh percaya pada Maimoon pun entahlah?  Auntie Suzie belum kenal Mak Cik Maimoon sebelum ini. Dia mulai kenal sejak mereka cuba mempertemukan Azlan dengan Sherry. Tetapi kini dia mula terfikir kalau tidak kenal orang macam Maimoon pun dia tidak rugi apa-apa.

"Kalau nak kawin, macam-macam persiapan yang nak buat. Kata Mahmud dia nak buat di Hotel aje. Nak panggil orang yang ada kelas kena buat dekat hotel. Seganlah dengan bakal besan tu nanti."

"Berapa pulak hantarannya." tanya Datin Azmah.

"Belumlah tahu lagi. Kalau tak RM30,000 ke atas tak sah tu Kak Oi."

“Besar-besaranlah Maimoon nak buat kenduri ni nanti?”

”Mestilah Kak Azmah. Nak besan dengan Datuk Tajuddin le katakan.

Kakak tengok hari tu kenduri jiran saya, buat di dewan Puspanitapuri, lepas tu tak cukup pula, malu habis, kalau tak mampu buat apa nak buat mewah-mewah sangat, buat malu sahaja.”

Datin Azmah mendengar sahaja gossip yang Maimoon beritahu. Auntie Suzie pelik, tidak ada sekelumit pun rasa meluat di muka Datin meilhat Maimoon bercakap besar. Auntie Suzie sebenarnya sudah menyampah bila mendengar Maimoon membesar-besar cerita dan mengumpat orang. Nasiblah kalau Sherry hendak ada hubungkait dengan orang macam ni.

2 comments:

Hana_aniz said...

ish.. azlan ni... stakat jeles mana leh jln. kne la bgtau cepat2. aduyai... nak azlan dgn ita. asri dgn sherry cm sweet je kalo diorg berdua.

keSENGALan teserlah.. said...

perrhh..lega..
akhirnye berahim ngn noni..
hehehe..
btol2..sherry n asri nieh cm ade terkena sumthing je dlm hti..hehe..saling memuji...
azlan,,ambil tindakan la...
huhu..xpon suh sherry n asri tlg ita n azlan nieh..smbung2..